Cerbung Kisah Nyata masa SMP/MTs #2

Lanjutt..

Gue nangis di kelas. Anak2 nyamperin gue. Ara, temen gue nanya,

“Kamu kenapa sama Syah? Syah bilang apa sama kamu? Kok kamu nangis?”

Gue cuma gelengin kepala. Abis itu giliran Neneng yang nanya ke gue.

“Kamu sama Syah jadian apa udah putus?”

Lagi2 gue cuma geleng kepala aja. Gak lama gue bilang kalo gue sama Syah cuma temen.

Hari-hari gue terasa hambar. Gue malah gak betah di pesantren. Sepi banget di sekolah. Udah 2 Minggu Syah gak masuk. Katanya besok dia baru kesini lagi. Gue gak sabar. Kangen juga gue sama Syah. Gue bingung kenapa Syah suka sama gue. Padahal waktu itu gue lagi culun. Cinta emang gak mandang dari fisik.

Esoknya, pas sekolah gue liat di kelas di bangku yang Syah tempatin ada yang dudukin. Pas gue samperin, rupanya itu Syah. Syah tersenyum sama gue. Baca lebih lanjut

Cerbung Kisah Nyata masa SMP/MTs

Hello para pembaca blog gue .. 🙂

Gue mau bagi-bagi cerita gue waktu gue masih sekolah di sekolah menengah pertama SMP/MTs . Yaaa, sekalian gue mau flashback dikit 🙂

Dulu, gue masuk pesantren di salah satu pesantren terkemuka di Jawa Barat. Gue merantau kesana. Jauh jauh dari kampung gue. Yaaa, lagi masa adaptasi lah. Jadinya pengen punya banyak kenalan biar cepat betah dan sering-sering bergaul sama santri lain. Langsung ajaaa..

Dulu, pas gue masih kelas 7. Gue belum punya banyak teman sih. Tapi gue di kelas punya teman yang lumayan deket lah sama seorang cowok. Eittsss, pesantren gue emang masih bisa ketemu sama cowok di sekolah. Tapi InsyaAllah kualitas pesantren gua bagus (y) Next, sebut aja cowok itu Syah. Gue sama Syah emang deket sih di kelas. Kalo istirahat dia suka nyamperin gue dan ngajakin gue ngobrol. Orangnya asyik sih. Tapi aneh. Dan kalo kata anak2 kelas gue, dia kayak banci. Tapi kata gue sih enggak. Biasa aja. Waktu itu gue sama dia kemana mana bareng deh di sekolah. Sampai2 para senior kakak angkatan ngira kalo gue sama Syah tuh pacaran. Padahal kagak. Tapi meski di gossipin kayak gitu, gue sama Syah tetep woles aja. Deket kayak biasa. Di pesantren gue dulu boleh bawa HP. Tapi sekarang sih bawa HP nya di jadwal memakainya. Tapi pas angkatan gue sih masih boleh. Pada suatu malem, gue dapet telpon dari nomor yang gak gue kenal. Jam 22.00 nelponnya. Selama di pesantren gue emang suka gadang. Waktu itu gue lagi curhat2 sama temen kamar gue. Pas liat HP ada yang nelpon, gue angkat deh. Dan mulai percakapan. Baca lebih lanjut

Broken Heart itu untuk Move On !

Aku memang masih mencintaimu. Tapi itu tak berarti lagi. Aku hanya mencintaimu. Namun perlahan perasaan itu kian memudar. Kau tau karena apa? Karena aku harus menikam hatiku, melupakanmu. Berat memang. Tapi aku harus lakukan. Karena mungkin aku mencintai orang yang tak tepat. Namun, siapa yang tau tentang berjodoh. Orang tua bilang, jodoh tak akan kemana. So, aku akan mencoba mengikhlaskan. :’)

Kau tau? Setiap kali menatap, setiap kali kita saling bersapa nama, perasaan itu muncul seketika. Dan aku harus menikamnya. Apalagi saat kau memanggilku dengan sebutan “Manis” 😦 :’)

Kita ini sahabat, bukan? Iya sahabat 🙂 Aku sahabatmu, kau sahabatku. Namun, karena perasaan kita dulu, persahabatan kita memang berbeda dari yang lain. Yah, canggung rasanya. Bahkan untuk melihatmu pun aku tak berani. Apa lagi ngobrol? Duar -_- Baca lebih lanjut